Yak, cerita kelanjutan keriweuhan setelah didiagnosis positif ISK. Sudah keliling ke apotek2 tidak ketemu juga obat yang dicari, terus SMS Budokter siang2, tidak dibalas juga. Mau nelpon, udah kadung malas duluan. Akhirnya pagi ini saya SMS lagi, dan langsung dibalas. Dia minta maaf katanya kemarin sudah nulis SMS tapi gak terkirim. Jadinya saya disuruh cari Monouril sachet (instead of syrup), kalo tidak ada Amoxan 3x500mg untuk 5 hari. Yah elah, kalo dari dulu boleh pake Amoxan mah ga usah repot2 yah bumil kepanasan keliling2 apotek nyari2 obat Monouril ituh!

Tapi penasaran juga nih.. Budokter nyaranin ke Kimia Farma atau Melawai. Di Kimia Farma Pasar Minggu udah pasti ga ada, kemarin kan udah kesana dan tadi udah telpon, yang sachet juga mereka gak punya. Akhirnya browsing2 ternyata ada Apotek Melawai di Pasar Minggu (deket lampu merah Duren Tiga), dan pas telpon kesana ada Monuril sachet.

Oh ya, ternyata oh ternyataaa.. itu obatnya M-O-N-U-R-I-L bukan M-O-N-O-U-R-I-L! Gubraks! Pantas saja pas Google obat itu kok ga nemu2 (awalnya malah saya pikir itumonoVril, udah coba spelling “monuvril”, “monavril”, dll.. tetep ga ketemu). Jadi ketemu spelling yg benernya pas googling “monouril”, ada hasil yg bilang itu antibiotik jenis fosfomycin. Googling “fosfomycin”, ketemulah “Monuril” ini. Minta pembantu cowok di rumah beliin ke Melawai setelah nelpon Akang nanya boleh nyetir kesana apa ngga (jawabannya so pasti “Nggak!” ditambah “Perut udah segede itu, tinggal brojol.. mana lagi infeksi pula!” Kekekekek…). Inilah bentuk si obat ribet ini:

Minumnya cukup 1 sachet ajah dilarutkan dalam segelas air, katanya rasa jeruk pula, hebat kan, ga perlu deh minum amoksisilin 3×1 selama 5 hari, kasian Babybee terpapar antibiotik sebanyak itu. Makanya ngotot nyari Monuril karena minumnya cukup 1x aja.Tapii.. begitu liat struknya.. harganyaaa Rp. 179ribu sajaahh! T__T Jauh lebih murah beli Amoxan untuk 5 hari sih. Tapi ini obatnya emang khusus untuk pengobatan ISK pada wanita, khususnya ibu hamil banyak diresepin ini. Jadi ya sudah, kita relakan saja, semoga manjur obatnya.

Sampe sekarang belum diminum sih, karena katanya perut harus kosong dan dianjurkan sebelum tidur minumnya, jadi ntar malam aja. Mudah2an beneran jadi hilang bakteri2 jahat ituh. Amiin.

Oiya, sampai sekarang sih tidak terlalu terasa kalo ada infeksi.. kadang sih emang pas pipis suka sedikit nyeri, tapi ga tau ini perasaan atau emang beneran hehe. Kalo soal sering ke belakang sih itu pasti yah, tapi kan normal di trimester 3 gini karena tekanan si bayi. Terus katanya sakit di perut bawah, lha ini saya pikir juga karena efek hamil, dulu juga pernah dijelasin dokter karena rahimnya membesar ada otot2 yg meregang jadinya nyeri (ada namanya tapi aduh lupa apa). Kemarin juga ada demam/meriang dikit, nah ga tau itu karena infeksi atau karena stres abis panas2an nyari obat ga nemu2 huahaha. Soalnya begitu suami dateng dan disayang2 (ehm hehe) jadi mendingan tuh :p Yang jelas sekarang yg kerasa dibawah sana adalah nyeri di tulang pubis alias tulang kemaluan, kerasa banget kalo lagi tiduran terus bergerak, apalagi kalo dari tidur trus bangun dan berjalan. Wuidihhh… Kata dokter itu normal karena tekanan bayi. Pas browsing2 kayaknya ini namanya symphisis pubis dysfunction yang disebabkan oleh melunaknya tulang pelvis karena persiapan kehamilan, juga dia kayak meregang gitu, jadinya nyeri deh. Hoooh.. pokoknya makin tidak nyaman deh di bawah sana… tapi ikhlas, sabar, no complaining.. it’s all part of the journey 😉 <– hamdalah sekarang udah tenang, kemaren2 panik minta ampun sakit2 begini hihi, you know what they say, in order to see light we must know what darkness is like (apeuuu…)

 

Sumber : http://itwentyseven.blogspot.co.id/2011/10/positif-isk-part-2-balada-monouril.html

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*